banner here

Manakah Yang Paling Tepat Dikatakan Paling Bahagia Gemuk Atau Kurus ?

- 03.42
advertise here

Akhir tahun pun sudah mulai mendekat hanya dengan hitungan hari saja. Pada musim liburan ini pasti sangat pas untuk momen kumpul bersama keluarga, kerabat, pasangan, dan teman bukan? Ketika acara kumppul-kumpul tersebut berlangsung pasti akan membuat anda semakin lupa akan diet dan berat badan anda karena terlalu senang dan berlimpahnya makanan yang tersedia. Namun, anda pun tidak perlu stres bahkan hingga depresi karena berat badan yang semakin bertambah selepas liburan akhir tahun ini. Pasalnya beberapa riset mengatakan bahwa orang yang memiliki kelebihan berat badan atau dikatakan gemuk cenderung lebih bahagia, mengapa demikian ?

Lemak berlebihan di tubuh memang selalu dikaitkan dengan sejumlah risiko kesehatan, termasuk kondisi jantung, diabetes, dan risiko stroke. Namun, riset terbaru ini menemukan bukti bahwa orang-orang dengan berat badan lebih ternyata dapat menjalani kehidupan yang lebih bahagia. Penelitian yang dipublikasikan di International Journal of Epidemiology ini dilakukan oleh sekelompok ilmuwan dari University of Bristol di bawah pimpinan Louise Millard dan George Davey Smith.

Kelompok tersebut bermaksud untuk menganalisis bagaimana mereka dapat menggunakan PHESANT (PHEnome Scan ANalysis Tool) untuk melakukan pemindaian fenom otomatis di Biobank Inggris. UK Biobank adalah database yang berisi data genetik dari 500.000 pria dan wanita di Inggris dari usia 37 sampai 73 tahun. Selama penelitian, para peneliti menemukan hubungan antara indeks massa tubuh seseorang dan kesehatan.

Riset menemukan fakta bahwa orang dengan indeks massa tubuh (body mass index atau BMI) yang tinggi memang berisiko untuk terserang tekanan darah tinggi, diabetes, dan mengalami masa puber di usia yang lebih muda. Namun, hal yang mengejutkan para peneliti, mereka juga menemukan bahwa orang dengan indeks massa tubuh tinggi atau kelebihan berat badan umumnya memiliki pikiran yang lebih tenang. "Kami juga mendeteksi asosiasi penyebab yang belum diketahui," ucap para peneliti.

Menurut para peneliti dalam riset tersebut, peserta riset dengan kecenderungan genetik indeks massa tubuh yang lebih tinggi cenderung menganggap diri mereka sebagai orang yang santai dan tidak mudah gugup. Selain itu, mereka juga jarang merasa tegang atau 'sangat terikat'. Dasha Nicholls, pakar nutrisi dari Royal College of Psychiatrists, menjelaskan bagaimana pola makan seseorang dapat berpengaruh pada keadaan mental mereka.

"Kami tahu bahwa jika seseorang mengalami gangguan gizi yang memengaruhi kemampuan mereka untuk mengatur emosi mereka," ucapnya. Dasha Nicholls juga mengatakan hasil riset tersebut bukanlah sebuah hal yang mengejutkan. Dengan kata lain, memang terdapat hubungan langsung antara pola makan dan kebahagiaan seseorang. Berdasarkan survei NHS (National Health Service) 2014, 58 persen wanita dan 65 persen pria di Inggris masuk dalam kategori obesitas. Hasil survei tersebut mengalami peningkatan dari 15 persen saat tahun 1993 menjadi 26 persen pada tahun 2014.
Advertisement advertise here

 

Start typing and press Enter to search